Teka-teki Kasus Editor Metro TV Meninggal, Terkuak Pesan Khusus Pembu*uh dari Pis*u yang Ditemukan


NusaMerdeka ~ Ahli Viktimologi Heru Susetyo mencoba menilik pesan dari terduga pembu*uh Editor Metro TV, Yodi Prabowo.

Heru Sesutyo mengatakan pesan itu bisa dilihat dari posisi pisau yang ditemukan di lokasi penemuan jasad Yodi Prabowo, di Tol JORR Jalan Ulujami Raya, Pesanggrahan, Jakarta Selatan pada Jumat lalu (10/7).

Untuk diketahui, penemuan jasad itu ditemukan oleh tiga anak-anak yang bermain layang-layang.

Hingga kemudian mereka melaporkannya ke warga dan polisi setempat.

Yodi Prabowo ditemukan tew*s setelah menghilang selama tiga hari sejak Selasa (7/7/2020).

Saat ini jenazah editor Metro TV itu telah dimakamkan di TPU Sandratex, Ciputat Timur, Tangerang Selatan setelah dilakukan otopsi di RS Kramat Jati.

Berdasarkan pemeriksaan, Yodi Prabowo tew*s dengan luka tusuk di bagian leher dan badan.

Bahkan, sebilah pisau ditemukan di sebelah tubuh korban.

Meski demikian, harta benda Yodi seperti sepeda motor, ponsel dan uang tak hilang.


"Luka di leher itu mengakibatkan robek di tenggorokan. Itu yang membuat korban meninggal dunia," kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus di kepada TribunJakarta, Senin (13/7/2020).

Sementara itu, tusukan di dada sebelah kiri Yodi Prabowo juga mengakibatkan luka parah.

"Untuk luka di dada itu sampai menembus tulang iga dan paru-paru," tegas Yusri.

Lantas apa arti di balik penemuan pis*u yang diduga digunakan untuk membu*uh Yodi Prabowo?

Dilansir dari acara Apa Kabar Indonesia Malam tv One pada Rabu (15/7), Ahli Viktimologi, Heru Susetyo menilai pelaku sengaja meninggalkan pisaunya.

Pis*u itu untuk meninggalkan pesan bagi keluarga maupun orang-orang terdekat Yodi.

"Terkait dengan proses ataupun modus operasi sampai terbu*uhnya saudara Yodi Prabowo saya melihatnya memang sepertinya ada pesan yang ingin diberikan oleh tersangka atau pelaku dengan meninggalkan pisau di tempat tak jauh dari korban," kata Heru.

Heru menjelaskan, lazimnya pisau tak akan ditinggalkan begitu saja agar tak mudah diketahui jejaknya.

Untuk itu, Heru yakin bahwa pelaku ingin memberikan pesan.

"Karena kalau seorang profesional yang memang tujuannya ingin membu*uh dan tidak ingin terlacak secara cepat, tidak ingin diketahui secara cepat tentunya dia berusaha menghilangkan jejak-jejaknya."

"Tapi ini kan seperti memberikan pesan entah kepada siapa, entah kepada keluarganya Yodi, entah orang-orang sekitarnya," tegas Heru Susetyo.

Heru menduga pelaku ingin menunjukkan betapa marahnya ia pada Yodi.

"Bahwa orang ini sudah saya hukum, sudah jadi korban kemarahan saya, korban dan sebagainya. Jadi saya melihat ada pesan yang disampaikan dengan meletakkan pis*u tak jauh dari korban, karena melihat posisinya bahwa almarhum ditemukan setelah tiga hari dari Rabu hingga Jumat, artinya ada jeda waktu cukup panjang," terang Heru.

CCTV Gelap dan Jenazah Membusuk Jadi Kendala Polisi

Empat hari setelah jenazah Yodi Prabowo ditemukan, polisi belum bisa memecahkan teka-teki kasus kematian Editor Metro TV itu.

Menurut Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus, pihaknya menemui sejumlah kendala di tengah upaya mengungkap kasus ini.

Yusri mengatakan, polisi telah memeriksa dua rekaman CCTV di sekitar lokasi penemuan jenazah Yodi.


Namun, satu di antaranya rekaman CCTV tersebut kurang terlihat jelas.

"Maka itu kami akan meminta tim ahli dari kepolisian agar CCTV-nya terlihat lebih terang," kata Yusri di Polda Metro Jaya, Selasa (14/7/2020).

Kendala lainnya, jelas Yusri, jenazah Yodi Prabowo yang hampir membusuk ketika ditemukan.

"Sudah hampir membusuk ya, karena sudah tiga hari. Ini makanya sedang kita dalami pelan-pelan lagi sama penyidik," ujar dia.

Kekasih Yodi Prabowo Diperiksa 2 Kali

Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Pol Yusri Yunus membenarkan jika kekasih Editor Metro TV, Suci Fitri Rohmah (21) telah diperiksa sebanyak dua kali.

“Betul, sudah diperiksa,” kata Kabid Humas Polda Metro Jaya Kombes Yusri Yunus kepada wartawan, Senin (13/7/2020).

Meski demikian, kepolisian enggan merinci mengenai pemeriksaan tersebut.

Termasuk, jumlah pertanyaan yang ditanyakan kepada Suci.

"Ya kami tidak boleh dibeberkan (hasil pemeriksaan Suci)," ucapnya.

Berdasarkan informasi yang dihimpun, Suci sudah dua kali dimintai keterangan oleh polisi.

Rinciannya, pada Jumat 10 Juli 2020 dan Sabtu 11 Juli 2020.

Sebelumnya, Suci Fitri Rohmah menceritakan jika Yodi Prabowo pernah mengaku memiliki masalah pada seseorang.

Hal tersebut diungkap Suci saat menuturkan rencana pernikahan mereka.

Suci Fitri Rohmah mengaku belum sepenuhnya dapat mempercayai kepergian sang kekasihnya itu di kala akan merencanakan penikahan.

"Tahun 2022 rencana mau menikah, masih pembicaraan dan menetapkan tanggalnya," kata Suci dilansir WartaKota.

Selain itu, Suci menuturkan jalinan kasihnya dengan Yodi Prabowo telah memasuki tahun ketujuh.

Suci mengakui mereka saling kenal semenjak masih sekolah dahulu, hingga kemudian masing-masing bekerja.

"Udah tujuh tahun pacaran," aku Suci Fitri Rohmah.

Kendati dikenal sebagai orang yang pendiam di mata teman-temannya, Suci mengaku almarhum sosok yang perhatian kepadanya.

Saking perhatian yang diberikan, almarhum tak segan-segan cerewet kepadanya saat sedang jatuh sakit.

"Anaknya baik, kalau sama orang lain dia pendiam tapi sama pacarnya dia cenderung bawel, lebih perhatian. Kalau ada keluhan sakit, dia kayak mama saja, bawel banget," ucap Suci Fitri Rohmah.

Suci menjelaskan, sempat menjalin hubungan komunikasi sebelum almarhum ditemukan sudah terbujur kaku tak bernyawa.

Ia tak menyangka komunikasi tersebut untuk yang terkahir kalinya.

"Jam 10 hari Selasa (7/7/2020) dia kasih kabar, tapi saya bales Rabu (8/7/2020) pagi dan itu hanya ceklis saja. Sempat bilang HP error," imbuh Suci Fitri Rohmah.

Selain itu, Suci menuturkan bahwa almarhum sempat menunjukkan sikap yang tak biasa kepadanya.

Suci menyatakan, kekasihnya itu sempat mengaku memiliki permasalahan. Namun, almarhum belum sempat bercerita.

Meski demikian, Suci memberikan solusi agar Yodi menceritakan kepada teman atau rekan yang dipercayainya.

"Sempat dia ngomongnya agak ngawur. Dia sempat bilang, 'kalau nanti aku enggak ada, kamu sedih enggak?' Aku jawab, 'apaan sih. Istighfar.'"

"Sempat almarhum bilang kayak ada masalah, cuma dia belum berani cerita ke saya. Saya bilang ceritain ke teman atau siapa yang kamu percaya biar lega," jelas Suci.

Usai komunikasi itu, Suci mengaku tak lagi dapat berkomunikasi dengan Yodi.

Hingga kemudian, tersiar kabar duka tentang penemuan jasad korban kepada Suci dan keluarga pada Jumat (10/7/2020) siang.

Sumber :tribunnews.com

0 Response to "Teka-teki Kasus Editor Metro TV Meninggal, Terkuak Pesan Khusus Pembu*uh dari Pis*u yang Ditemukan"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close