Kisah Keluarga Pengantin, Sebelum Ibu dan Kakaknya Meninggal karena Corona


NusaMerdeka ~  Sejatinya, pernikahan merupakan sesuatu yang membahagiakan bagi setiap pasangan. Gelak tawa, musik dan acara makan-makan merupakan penghias untuk membuka lembaran baru bagi kedua mempelai kedepan.

Namun bagaimana jika sebaliknya? Sempat viral, sebuah pernikahan di Kota Semarang malah disebut-sebut menjadi klaster baru penyebaran Covid-19 yang akhirnya memakan korban dua orang meninggal.

Menanggapi hal tersebut, saudara kandung mempelai Muhammad Syaqrun (28) membagikan ceritanya kepada Kontributor Suara.com. Mulai dari riwayat penyakit orang tuanya, data tamu undangan hingga kebiasaan sang kakak yang telah meninggal karena Covid-19.

Sebenarnya, kedua orangtua Syaqrun sudah mempunyai riwayat penyakit sebelum terinfeksi Covid-19. Sebelumnya, ayah Syaqrun sudah mengidap penyakit rematik dan sang ibu mengidap penyakit liver.

Keduanya bahkan sudah menjalani rawat jalan sejak Maret 2020. Ketika acara akad pernikahan, keduanya terlihat sehat bahkan mereka terlihat gembira karena anak pertamanya melakukan akad pernikahan.

Namun, sekitar tiga minggu berselang kedua orangtuanya mengeluh tidak enak badan. Mereka mengeluh kelelahan. Akhirnya kedua orangtuanya dibawa ke Rumah Sakit Sultan Agung, Semarang.

"Jadi di situ kedua orang tua saya teridentifikasi positif Covid-19. Jadi, sebab meninggalnya bukan hanya Covid-19 namun ibu saya juga mempunyai riwayat penyakit liver hingga akhirnya dinyatakan meninggal," jelasnya kepada SuaraJawatengah.id pada Rabu (24/6/2020).

Sementara untuk kondisi ayah Syaqrun, saat ini masih dirawat di RSI Sultan Agung Semarang. Ia sendiri tidak tahu secara pasti kondisi ayahnya saat ini karena tidak boleh dijenguk lantaran masih isolasi.

"Untuk ayah saya kondisinya belum tau, namun karena masih dalam masa isolasi," ucapnya.

Beda cerita dengan kakak ketiga Syaqrun, yang diketahui juga meninggal karena Covid-19 setelah mengikuti akad pernikahan. Kakak ketiga Arunk tidak memiliki gejala penyakit apa pun.

Ia hanya mengetahui, jika di kamar kakaknya ada banyak hewan reptil seperti iguana dan sejenisnya. Namun, Syaqrun tak mengerti jumlah pasti hewan Iguana yang dipelihara kakaknya.

"Ya kalau pastinya saya tidak tau ya. Tapi jumlahnya itu sekitar belasan. Selain hobi kakak saya itu memang menjual hewan-hewan yang seperti itu," katanya.

Syaqrun juga mengklarifikasi soal adanya informasi yang mengatakan akad pernikahan dilaksanakan di dalam masjid. Ia heran, kenapa ada yang menyebarkan informasi salah soal tempat akad pernikahan.

"Saya klarifikasi kalau akad pernikahannya itu dilakukan di rumah mempelai ya. Karena jarak rumah dan masjid itu berdekatan, mungkin ada beberapa tamu yang memang ada di masjid, namun pernikahan tetap di rumah mempelai," tegasnya.

Sementara mengenai data takmir masjid yang ikut akad pernikahan berjumlah sembilan orang, menurutnya tak benar. Berdasarkan undangan, takmir masjid yang datang hanya empat orang.

"Bukan sembilan takmir masjid, tapi empat takmir masjid yang ikut akad pernikahan," jelasnya.

Tak hanya data jumlah takmir yang menurutnya salah. Sebelumnya, dikabarkan jika jumlah orang yang ikut akad berjumlah 30 orang, namun menurutnya jumlah tersebut salah.

"Yang benar, jumlah orang yang datang di akad nikah itu sekitar 19 orang. Itupun sudah termasuk perwakilan kelaurga mempelai laki-laki dan perempuan," ucapnya.

Sampai saat ini, keluarganya sudah melakukan isolasi mandiri. Setelah mendengar orangtua dan kakanya meninggal karena Covid-19, keluarga besarnya yang berjumlah 8 orang sudah melakukan tes swab mandiri.

"Kita kemarin sudah tes swab mandiri, habisnya banyak itu. Kita tes swab di RSI Sultan Agung Semarang dan RS Tlogorejo Semarang," paparnya.

Sebelumnya, Wali Kota Semarang Hendrar Pribadi mengatakan, acara pernikahan tersebut telah terjadi kluster penularan Covid-19. Ia menyebut, lima dari sembilan takmir masjid dinyatakan terpapar virus corona yang dilaksanakan pada 11 Juni 2020 yang lalu. Selain itu, sebanyak 30 warga yang datang ke pesta pernikahan tersebut diketahui positif Covid-19.

Kontributor : Dafi Yusuf

Sumber :suara.com

0 Response to "Kisah Keluarga Pengantin, Sebelum Ibu dan Kakaknya Meninggal karena Corona"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close