Dexamethasone Muncul Saat Covid-19 Masih Mewabah, Diklaim Kurangi Risiko Kematian Akibat Corona


NusaMerdeka ~ Saat ini dunia tengah membahas mengenai dexamethasone, obat yang diklaim mampu mengobati pasien yang terinfeksi virus corona (Covid-19).

Dexamethasone merupakan steroid generik yang banyak digunakan pada penyakit lain untuk mengurangi peradangan.

Baru-baru ini, obat tersebut dianggap membantu menghentikan beberapa kerusakan yang dapat terjadi saat sistem kekebalan tubuh mengalami overdrive ketika mencoba melawan virus corona.

Dikutip dari laman Indian Express, Kamis (18/6/2020), ada sebuah terobosan besar yang dihasilkan para Ilmuwan di Inggris dalam melakukan penelitian terkait pengobatan terhadap mereka yang terinfeksi penyakit ini.

Para ilmuwan ini mengklaim bahwa obat steroid generik ini mampu mengurangi angka kematian hingga sepertiga jumlah pasien yang dirawat di rumah sakit negara itu.

Hasil dari penelitian ini merupakan bagian dari uji coba RECOVERY yang berbasis di Inggris.

RECOVERY menjadi salah satu uji coba obat yang dilakukan secara random dan terbesar di dunia untuk mengobati pasien corona.

Namun sebenarnya ini adalah penelitian yang sama yang dilakukan pada awal bulan ini dan menunjukkan bahwa obat malaria yakni hydroxychloroquine (HCQ) tidak memiliki dampak yang baik bagi pasien virus tersebut.

Dalam uji coba yang dipimpin oleh tim dari Universitas Oxford itu, sebanyak 2.104 pasien telah diberikan dexamethasone.

Kondisi mereka pun langsung menunjukkan perubahan yang positif jika dibandingkan dengan 4.321 pasien lainnya yang tidak menerima obat.

Terkait perkembangan penelitian terhadap dexamethasone, obat ini terbukti mengurangi risiko kematian sepertiga pasien yang menggunakan ventilator.

Sedangkan bagi pasien yang menggunakan oksigen, obat ini diklaim mengurangi risiko kematian hingga seperlima dari total jumlah pasien yang diteliti.

Seperti yang disampaikan seorang dokter dari Universitas Oxford yang memimpin penelitian ini, Peter Horby.

"Sejauh ini, dexamethasone adalah satu-satunya obat yang telah terbukti mengurangi angka kematian secara signifikan. Ini adalah terobosan besar," kata Horby.

Ia kemudian mengatakan bahwa steroid generik ini mudah ditemukan di pasaran dan bukan jenis obat yang mahal.

"Dexamethasone tidak mahal, tersedia di rak-rak toko obat, dan dapat segera digunakan untuk menyelamatkan hidup di seluruh dunia," tegas Horby.

Perlu diketahui, saat ini belum ada pengobatan atau vaksin yang direkomendasikan untuk mengobati pasien corona.

Sumber: Indian Express

Sumber :tribunnews.com

0 Response to "Dexamethasone Muncul Saat Covid-19 Masih Mewabah, Diklaim Kurangi Risiko Kematian Akibat Corona"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close