Takut Virus Corona, Wanita Tiongkok Panaskan Uang Rp 6,5 Juta di Microwave, Kini Nasibnya Malah Apes


NusaMerdeka ~ Panik takut terpapar virus corona, wanita Tiongkok nekat panaskan uangnya senilai Rp 6,5 juta dengan Microwave. Hasilnya di luar dugaan.

Beberapa hal sepele rupanya bisa menjadi sarana penularan virus corona kepada orang yang sehat, termasuk uang.

Seperti yang terjadi pada wanita Tiongkok ini, saking takut terinfeksi virus corona, ia nekat memanaskan uangnya di dalam microwave.

Diketahui wanita Tiongkok itu memiliki uang senilai 3.125 yuan atau setara dengan Rp 6,5 juta (kurs Rp. 2.100).

Dilansir dari Asia News Network, wanita yang berasal dari provinsi Jiangsu di China ini beranggapan bahwa uang yang ia miliki harus disterilkan agar tidak menjadi sumber penularan virus corona.

Namun aksi yang dilakukan wanita asal Tiongkok demi terhindar dari virus corona ini justru berakibat di luar dugaan.

Tak lama setelah menyalakan dan memasukkan uang di dalam microwave, bau terbakar mulai terci*m.

Betapa terkejutnya ia saat membuka microwave dan mendapati uang jutaan rupiah miliknya sudah hangus terbakar.

Tak ingin uang yang ia miliki semakin rusak dan hancur, wanita ini pun langsung membawanya ke bank lokal untuk meminta bantuan.

Sayang, uang tersebut terlalu hitam dan rusak sehingga sulit dikenali oleh alat pengecek uang.

Hal ini menyebabkan staf bank lokal menghitung dan memeriksa uang wanita itu secara manual untuk mengetahui apakah uang tersebut palsu atau tidak.

Karena kondisinya yang rapuh, uang itu harus ditangani dengan hati-hati agar tidak pecah.

Meskipun dalam situasi yang tidak biasa, bank memberi wanita itu pengembalian uang penuh.

Informasi saja, bank-bank di China telah mensterilkan uang tunai dengan lampu ultraviolet atau suhu tinggi sejak bulan lalu.

Menurut laporan itu, bank juga mengisolasi uang tersebut hingga 14 hari sebelum mendistribusikannya ke publik.

Sementara itu, WHO mengingatkan, uang tunai dapat berkontribusi pada penyebaran COVID-19.

WHO mengatakan kepada The Telegraph bahwa virus corona dapat bertahan pada permukaan uang selama berhari-hari setelah terpapar dan orang-orang harus menghindari menyentuh wajah mereka setelah memegang uang tunai.

"Kami tahu bahwa uang sering berpindah tangan dan dapat mengambil semua jenis bakteri dan virus dan hal-hal seperti itu," kata seorang perwakilan WHO kepada The Telegraph.

"Kami menyarankan orang untuk mencuci tangan setelah memegang uang kertas dan menghindari menyentuh wajah mereka."

Dalam sebuah pernyataan kepada Business Insider, seorang perwakilan WHO mengatakan orang

"harus mencuci tangan atau menggunakan pembersih tangan setelah memegang uang, terutama jika mereka akan makan atau sebelum memegang makanan."

The Mayo Clinic mengatakan bahwa virus cenderung bertahan lebih lama pada permukaan yang keras seperti plastik dan logam daripada pada permukaan yang lembut seperti kain.

Informasi saja, dollar AS terbuat dari campuran kertas dan kain. Akan tetapi, faktor-faktor seperti suhu dan kelembaban mempengaruhi berapa lama virus bertahan di permukaan suatu benda.

WHO Umumkan Uang Kertas Bisa Tularkan Virus Corona

WHO menginformasikan uang kertas bisa menularkan Virus Corona. Jumlah positif COVID-19 kini mencapai 105.856 orang dengan kematian 3.584 orang.

UPDATE terbaru Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), Virus Corona bisa ditularkan melalui uang kontan (cash money).

World Health Organization (WHO) memberi peringatan atas meningkatnya penyebaran Virus Corona atau penyebaran COVID-19 tersebut. 

Data terbaru WHO, sampai Minggu (8/3/2020) di China daratan sebanyak 80.859 orang terinfeksi Virus Corona dan 3.100 orang meninggal dunia.

Kasus baru di China 46 orang terinfeksi Virus Corona dan kematian terbaru sebanyak 27 orang.

Tingkat kematian di China daratan adalah 3,83 persen.

Di sejumlah negara dan kapal pesiar di luar China, sebanyak 24.727 terinfeksi Virus Corona dan 484 orang meninggal dunia.

Kasus baru di luar China 3.610 orang dan kematian terbaru 71 orang.

Tingkat kematian di luar China daratan adalah 1,95 persen.

Dengan demikian, data WHO menunjukkan total pasien Virus Corona mencapai 105.586 orang dengan jumlah kematian mencapai 3.584 orang.

Penonton bermasker menghadiri Tokyo Marathon (1/3/2020). Tokyo Marathon tahun ini telah ditutup untuk semua kecuali pelari elit karena meningkatnya kekhawatiran tentang penyebaran virus corona, yang telah mempengaruhi puluhan acara olahraga di seluruh dunia. (Philip FONG / AFP)

Penyebaran Virus Corona melalui Uang Kertas

Dailymail menyarankan agar Orang-orang berhenti menggunakan uang kertas atau uang kotan dan melakukan pembayaran tanpa kontak sebagai gantinya untuk mencegah penyebaran coronavirus.

WHO menyarankan masyarakat untuk mencuci tangan setelah memegang uang tunai karena COVID-19.

Hal ini karena Virus Corona dapat menempel di permukaan uang kertas dan kemudian menularkan ke orang.

Karena itu, sejumlah aktivis kesehatan kini mulai menyarankan penggunakan uang digital atau transaksi digital sebagai pengganti transaksi konvensional.

Saran kesehatan terbaru datang ketika angka global untuk kasus-kasus virus telah melampaui 100.000 dan terjadi di semua benua, kecuali Benua Antartika.

Beberapa acara dan perkumpulan olahraga besar pun telah ditunda atau dibatalkan ketika pejabat kesehatan berlomba untuk menghindari penyebaran Virus Corona.

China Disinfeksi Uang Kertas

Bulan lalu, China dan Korea Selatan, mulai mendisinfeksi dan mengisolasi uang kertas bekas karena tingkat infeksi yang tinggi memicu pejabat publik untuk bergegas mendisinfeksi tempat-tempat umum.

Pejabat menggunakan cahaya ultraviolet atau suhu tinggi untuk mensterilkan tagihan.

Setelah itu, mereka menyegel dan menyimpan uang tunai selama 14 hari sebelum diedarkan kembali.

Bank sentral China membuat 'penerbitan darurat' empat miliar yuan dalam bentuk uang kertas baru yang didistribusikan kepada provinsi Hubei, pusat penyebaran, sebelum liburan Tahun Baru Imlek.

Bank of England telah mengakui bahwa uang kertas 'dapat membawa bakteri atau virus' tetapi tidak diyakini mengumumkan rencana untuk melakukan hal serupa.

Seorang juru bicara WHO mengatakan kepada Telegraph: 'Kami tahu bahwa uang sering berpindah tangan dan dapat mengambil semua jenis bakteri dan virus dan hal-hal seperti itu.

“Kami akan menyarankan orang untuk mencuci tangan setelah memegang uang kertas, dan menghindari menyentuh wajah mereka. Bila memungkinkan, sebaiknya menggunakan pembayaran tanpa kontak."

Umur Corona Virus

Berapa lama tepatnya Virus Corona baru dapat bertahan hidup di luar tubuh manusia belum terbukti.

Menurut analisis dari 22 studi sebelumnya tentang virus serupa yang serupa, apakah diperkirakan bahwa virus korona manusia dapat tetap menular pada permukaan mati hingga sembilan hari pada suhu kamar.

Seorang juru bicara Bank of England menambahkan: "Seperti permukaan lainnya yang dihubungi banyak orang, uang kertas dapat membawa bakteri atau virus.

"Namun, risiko yang ditimbulkan oleh penanganan uang kertas tidak lebih besar daripada menyentuh permukaan biasa lainnya, seperti pegangan tangan, gagang pintu atau kartu kredit."

Pemerintah dan badan kesehatan telah berupaya untuk membendung wabah virus, dengan beberapa acara publik besar dan pertemuan dibatalkan untuk menghindari menciptakan hotspot yang menyebar.

Sementara itu, lebih dari 106.000 orang telah terinfeksi oleh coronavirus di seluruh dunia dan 3.600 telah meninggal dunia.

Di China Daratan, tempat wabah dimulai, sedikitnya 3.097 orang meninggal dunia karena Virus Corona.

Iran mengatakan 194 orang telah meninggal karena Virus Corona dan 6.566 sekarang terinfeksi.

Sumber :tribunnews.com

0 Response to "Takut Virus Corona, Wanita Tiongkok Panaskan Uang Rp 6,5 Juta di Microwave, Kini Nasibnya Malah Apes"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close