Video Momen Nenek 87 Tahun di Wuhan Sembuh dari Virus Corona & Keluar Ruang Isolasi, Disambut Meriah


NusaMerdeka ~ Lima orang pasien terpapar virus Corona dipulangkan dari Rumah Sakit Cabang Paru di Wuhan, China.

Satu dari lima pasien yang dinyatakan pulih adalah seorang nenek berusia 87 tahun.

Kesembuhan nenek berusia hampir 90 tahun itu turut diabadikan dalam sebuah video pendek.

Tampak para perawat dan dokter bersukacita menyambut pasien Corona keluar ruang isolasi dan akhirnya bisa sembuh.

Momen mendebarkan keluarnya sang nenek dari ruang isolasi dapat dilihat pada sebuah video yang tersebar.

Seperti diberitakan People's Daily, dilansir dari mothership.sg.

Menurut kabar, wanita berusia 87 tahun di Wuhan telah sembuh dari Virus Corona.

Sebelumnya, nenek tersebut dilaporkan lemah dan mengalami demam dengan suhu 38 derajat celsius.

Ia lalu dirawat di rumah sakit pada 20 Januari 2020.

Pasien juga terindikasi virus lain yang menyebabkan pneumonia.

Selain serangan jantung yang dialami pada Desember lalu, pasien juga menderita  kondisi medis lainnya.

Saat dirawat di rumah sakit, dia mengalami demam selama tiga hari berturut-turut saat menerima perawatan.

Kemudian setelah dalam perawatan intensif, berikut hasil pemindaian dan hasil tes akhirnya menyimpulkan bahwa wanita tua itu telah bebas dari virus mematikan, alias Novel Coronavirus.

Wanita tua itu dipulangkan dari rumah sakit.

Namun tetap akan menjalani karantina di rumah sekitar dua pekan.

Demikian sebagai tindakan pencegahan penyebaran dan tertular virus Corona.

Ini videonya >>>

Jumlah korban Virus Corona

National health Comission (NHC) memberikan laporan terbaru terkait korban virus Corona, hari ini, Rabu (29/01/2020).

Kabar terbaru melaporkan, pasien meninggal akibat virus Corona telah mencapai 132 orang di China.

Dua jam sebelum laporan NHC terbaru diturunkan, korban meninggal di China mencapai 131 orang.

Sementara itu, sebanyak 5.974 orang dikonfirmasi telah terinfeksi.

Dilansir CNN, jumlah tersebut naik dari 4.610 total kasus di China sehari sebelumnya, Selasa (28/01/2020).

Ada 25 kematian baru di provinsi Hubei.

Menurut otoritas kesehatan Hubei pada Selasa (28/01/2020) malam, ada 840 lebih kasus yang dikonfirmasi di provinsi tersebut.

Di antara mereka yang dirawat di rumah sakiy, 228 orang berada dalam kondisi kritis.

Selain itu, korban meninggal bertambah satu orang di Henan.

Kasus Virus Corona di Negara Lain

Dalam laporan tersebut, NHC juga menambahkan bahwa Tibet telah menemukan kasus pertama virus Corona.

Tak hanya di Tibet, berdasarkan laporan terbaru, ada lebih dari 70 kasus virus Corona yang telah terkonfirmasi di luar China.

Setidaknya, sekitar 5 orang di Amerika Serikat telah terjangkit virus Corona.

US Centers for Disease Control and Prevention pun telah membatasi perjalanan udara menuju China.

Di negara Taiwan, Taiwan Centers for Disease Control (CECC) mengeluarkan sebuah pernyataan pada hari ini.

CECC mengumumkan, total pasien yang terjangkit Novel Coronavirus 2019 (2019-nCoV) berjumlah 8 orang.

Pasien adalah pria Taiwan berusia 50-an yang tinggal di bagian tengah Taiwan.

Dia adalah anggota keluarga dari pasien kelima virus Corona dan tinggal bersama.

Kasus kedelapan mengindikasikan gejala batuk pada korban.

Pasien kemudian dirawat di rumah sakit pada Minggu (26/01/2020).

"Setelah melakukan pengujian kepada pria tersebut, dokter mengonfirmasi bahwa korban terjangkit virus Corona, dua hari setelah dirawat," ujar CECC dalam pernyataan.

Kasus ini ditentukan sebagai transmisi rumah tangga.

Saat ini, pasien berada dalam kondisi stabil.

Di Kanada, Menteri Kesehatan British Columbia melaporkan kasus virus Corona pertama di provinsi tersebut.

Seorang pria melakukan perjalanan dari Wuhan ke Vancouver minggu lalu.

Menteri Kesehatan, Adrian Dix, dan Petugas Kesehatan British Columbia, Dr. Bonnie Henry, menyatakan pria tersebut memiliki gejala virus Corona.

Menurut sebuah pernyataan di situs Pemerintah British Columbia, pria usia 40-an itu kini berada di ruang isolasi.

Laboratorium kesehatan masyarakat, BC Center for Disease Control, menyatakan sang pria positif terkena virus Corona.

Namun, hasil lab masih menunggu konfirmasi oleh National Microbiology Laboratory.

Sementara itu, kasus keempat virus Corona telah dikonfrimasi di Prancis.

Hal itu disampaikan oleh Kepala Departemen Kesehatan Prancis, Jerome Salomon.

Pasien adalah pria berusia 80 tahun.

Dia merupakan turis dari provinsi Hubei, China.

"Kondisinya serius," kata Solomon.

Saat ini, pasien sedang dirawat di sebuah rumah sakit di Prancis.




Sumber :tribunnews.com

0 Response to "Video Momen Nenek 87 Tahun di Wuhan Sembuh dari Virus Corona & Keluar Ruang Isolasi, Disambut Meriah"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close