Hasil Autopsi Lina Jubaedah, Polisi Jawab Dugaan Pembu*uhan Berencana


NusaMerdeka ~ - Polrestabes Bandung mengumumkan hasil autopsi Lina Jubaedah pada Jumat (31/1/2020), sore.

Kombes Saptono Erlangga dalam konferensi pers menjelaskan penyebab sebenarnya kematian Lina Jubaedah.

Saptono menjelaskan bahwa hasil autopsi mengungkapkan Lina memang menderita beberapa penyakit berat.

Di antaranya adalah luka di lambung, hipertensi cukup kronis, dan pembengkakan di bagian jantung, hingga batu empedu.

Untuk itu, Saptono menegaskan bahwa dugaan pembu*uhan berencana tidak terbukti.

"Bahwa peristiwa yang dilaporkan bukan merupakan tindak pidana," tegas Saptono.

Komentar Sule sebelum Hasil Autopsi Diumumkan

Komedian Sule membantah pihaknya menuduh Teddy Pardiyana menjadi penyebab kematian Lina Jubaedah.

Sule menyebut yang mengusulkan autopsi adalah pihak keluarga dan bukan bertujuan untuk menuduh pihak manapun.

Sule juga menganggap dirinya sudah bukan siapa-siapa untuk Lina, sehingga ia hanya bisa memberi semangat.

Dilansir Tribunnews.com, hal ini diungkapkan Sule dalam wawancara di Mega Kuningan, Jakarta Selatan, yang diunggah kanal YouTube STARPRO, Kamis (30/1/2020).

Sembari menunggu hasil autopsi yang rencananya dirilis pada Jumat (30/1/2020), Sule berharap hasil yang terbaik dan penyebab kematian Lina terungkap.

"Ya kita tidak berharap yang jelek-jelek, kita tidak berharap yang aneh-aneh. Yang terpenting adalah mungkin dari pihak dari keluarga tahu apa penyebabnya," ujar Sule.

Sule mengaku siap mendengar segala kemungkinan soal penyebab kematian Lina.

Ia menyebut bukan berarti menuduh orang yang saat itu berada bersama Lina sebelum meninggal dunia.

"Ya harus siap, karena kan tujuannya kita bukan menuduh siapa pun di situ, tapi kepengin tahu," ujar Sule.

"Karena kalau ibaratnya sesuatu hal yang dilakukan itu tidak harus sama orang yang ada di situ."

Soal hasil autopsi yang mundur diumumkan, Sule menganggap pihak kepolisian masih mengolah fakta yang ditemukan.

"Ya mungkin pengin yang lebih baik, tapi saat ini saya juga belum tahu. Yang jelas saya tidak berharap sesuatu hal apa pun. Karena ini yang meminta dari pihak keluarga," terang Sule.

Lantaran sudah bercerai dari Lina, Sule menganggap dirinya sudah menjadi pihak luar dan tidak ingin ikut campur terlalu dalam soal kasus ini.

"Kalau saya kan bukan siapa-siapa di sini, saya di pihak luar," kata Sule.

"Karena mungkin ada keterikatan batin antara anak saya. Saya hanya bisa berdoa dan men-support semoga tidak terjadi sesuatu hal yang tidak diinginkan."

Komentar Teddy soal Laporan Rizky Febian

Laporan Rizky Febian terkait kematian Lina, ternyata menggunakan pasal pembu*uhan dan pembu*uhan berencana.

Mengetahui hal itu, Teddy Pardiyana, suami Lina, merasa pasal tersebut mengarah kepada dirinya.

Bahkan, Teddy sampai mengadu kepada pengacara Lina, Abdurrahman T Pratomo.

Dilansir Tribunnews.com, hal itu terungkap dalam tayangan YouTube Intens Investigasi, Senin (27/1/2020).

Winarno Djati sebagai pengacara saksi yang sempat dipanggil polisi menyebut laporan Rizky Febian mengandung dua unsur pasal pembu*uhan.

"Sesuai dengan panggilan, panggilan itu diminta keterangan sebagai saksi atas dugaan tindak pidana pembu*uhan berencana dan pembu*uhan, jadi pasalnya itu 340 dan 338," terang Winarno.

Dalam wawancara yang terpisah, Abdurrahman menjelaskan Teddy sempat mengadu kepadanya lantaran merasa tertuduh.

Meski laporan Rizky Febian itu tidak menyebut nama siapapun, namun Teddy tetap merasa tersudut.

Namun, Abdurrahman berusaha menenangkan Teddy lantaran laporan tersebut tidak menyebut nama.

"Teddy yang menyodorkan 'Ini pak, walaupun tidak ada namanya tapi pasal yang dituduhkannya itu adalah pasal pembu*uhan berencana'," ungkap Abdurrahman.

"'Nah ini kan indikasinya kan mengarah ke saya', dia bilang seperti itu. Saya bilang 'Sudahlah, toh dalam itunya (laporan) kan tidak disebutkan terlapornya," jelasnya.

Di kesempatan yang berbeda, Teddy menanggapi soal laporan Rizky Febian itu.

Teddy mengaku mempersilakan Rizky Febian untuk membuat laporan tersebut lantaran nanti kebenaran pasti akan terungkap.

"Kalau itu sih mungkin dari pelapor memang penginnya begitu, silakan," ujar Teddy.

"Kita mah cuma enggak keberatan, kalau keinginannya gitu, kita nanti ada pembuktian."

Ia mengaku sempat merasa tertuduh lantaran posisi dirinya yang satu rumah dengan Lina.

"Karena kita juga selama ini yang mungkin nyudutinnya yang di daerah sini, yang memang pas posisi di rumah," kata Teddy.

Teddy kini hanya bisa pasrah sembari menunggu hasil autopsi kematian Lina.

Meski demikian, Teddy sempat terpikir mengapa ada orang yang tega memfitnah tanpa ada bukti yang jelas.

"Jadi kita sih terima saja, nanti hasilnya dari pihak forensik atau autopsi dari kepolisian juga," tuturnya.

"Pasti ada perasaan 'Kok orang sampai gini?', fitnah saya, karena belum ada faktanya langsung fitnah."

"Padahal yang lebih kejam lagi itu kan yang fitnah. Fitnah itu lebih kejam daripada pembu*uhan," pungkasnya.

Sumber :tribunnews.com

0 Response to " Hasil Autopsi Lina Jubaedah, Polisi Jawab Dugaan Pembu*uhan Berencana"

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel

close